Istimewanya Wanita

  1. Doa wanita lebih makbul daripada lelaki kerana sifat penyayang yang lebih kuat daripada lelaki. Ketika ditanya kepada Rasulullah s.a.w akan hal tersebut, jawab baginda: “Ibu lebih penyayang daripada bapa dan doa orang yang penyayang tidak akan sia-sia.”
  2. Wanita yang solehah (baik) itu lebih baik daripada 1,000 orang lelaki yang soleh.
  3. Barang siapa yang menggembirakan anak perempuannya, derajatnya seumpama orang yang sentiasa menangis karena takut karena Allah S.W.T dan orang yang takut karena Allah S.W.T akan diharamkan api neraka ke atas tubuhnya.
  4. Barang siapa yang membawa hadiah (barang makanan dari pasar ke rumah) lalu diberikan kepada keluarganya, maka pahalanya seperti bersedekah. Hendaklah mendahulukan anak perempuan daripada anak lelaki.
  5. Wanita yang tinggal bersama anak-anaknya akan tinggal bersama aku (Rasulullah s.a.w) di dalam syurga.
  6. Barang siapa mempunyai tiga anak perempuan atau tiga saudara perempuan atau dua anak perempuan atau dua saudara perempuan, lalu dia bersikap ihsan dalam pergaulan dengan mereka dan mendidik mereka dengan penuh rasa takwa serta bertanggungjawab, maka baginya adalah syurga.
  7. Daripada Aisyah r.a. “Barang siapa yang diuji dengan sesuatu daripada anak-anak perempuannya, lalu dia berbuat baik kepada mereka, maka mereka akan menjadi penghalang baginya daripada api neraka”.
  8. Syurga itu di bawah telapak kaki ibu.
  9. Apabila memanggil akan engkau dua orang ibu bapamu, maka jawablah panggilan ibumu dahulu.
  10. Wanita yang taat berkhidmat kepada suaminya akan tertutup pintu-pintu neraka dan terbuka pintu-pintu syurga. Masuklah dari mana pintu yang dia kehendaki dengan tidak dihisab.
  11. Wanita yang taat akan suaminya, semua ikan-ikan di laut, burung di udara, malaikat di langit, matahari dan bulan, semuanya beristighfar baginya selama mana dia taat kepada suaminya dan direkannya (serta menjaga sholat dan puasanya).
  12. Aisyah r.a berkata “Aku bertanya kepada Rasulullah s.a.w, siapakah yang lebih besar haknya terhadap wanita? Jawab baginda, “Suaminya”. “Siapa pula berhak terhadap lelaki?” Jawab Rasulullah s.a.w “Ibunya”.
  13. Perempuan apabila sholat lima waktu, puasa sebulan Ramadhan, memelihara kehormatannya serta taat akan suaminya, masuklah dia dari pintu syurga mana saja yang dia kehendaki.
  14. Tiap perempuan yang menolong suaminya dalam urusan agama, maka Allah S.W.T memasukkan dia ke dalam syurga lebih dahulu daripada suaminya (10,000 tahun).
  15. Apabila seseorang perempuan mengandung janin dalam rahimnya, maka beristighfarlah para malaikat untuknya. Allah S.W.T mencatatkan baginya setiap hari dengan 1,000 kebaikan dan menghapuskan darinya 1,000 kejahatan.
  16. Apabila seseorang perempuan mulai sakit hendak bersalin, maka Allah S.W.T mencatatkan baginya pahala orang yang berjihad pada jalan Allah S.W.T.
  17. Apabila seseorang perempuan melahirkan anak, keluarlah dia daripada dosa-dosa seperti keadaan ibunya melahirkannya.
  18. Apabila telah lahir (anak) lalu disusui, maka bagi ibu itu setiap satu tegukan daripada susunya diberi satu kebajikan.
  19. Apabila semalaman (ibu) tidak tidur dan memelihara anaknya yang sakit, maka Allah S.W.T memberinya pahala seperti memerdekakan 70 orang hamba dengan ikhlas untuk membela agama Allah S.W.T.

Sumber: Anonim

4 thoughts on “Istimewanya Wanita

  1. Wa’alaikumussallam

    Menakjubkan apa yang telah diwariskan oleh alm ayahanda Sukma, yang menginginkan anak-anaknya tumbuh sebagai jiwa yang kuat dan mandiri, dengan memberikan contoh dan didikan dalam lingkungan keluarga. Inilah mengapa kita sebagai anak tidak akan pernah dapat menggantikan semua pemberian orang tua kita, yang dapat kita lakukan hanyalah menjadikan diri ini sebagai anak yang soleh dimana do’anya kepada orang tua akan menjadi amalan yang takkan pernah putus. Semoga semua amal ibadah beliau diterima disisi Allah SWT dan beliau dikumpulkan bersama orang-orang yang beruntung. Amin.

  2. Assalamu’alaikum.Wr.Wb.

    Saya sukma, saya sangat bersyukur islam memposisikan wanita di tempat yang layak. Saya sendiri berlima saudara, dimana perempuan semua. Alhamdulillah alm.ayah saya tidak pernah menganggap atau memperlakukan kami yang gimana-gimana, bahkan sangat menjaga serta melindungi kami, beliau juga terkadang mengajari kami hal-hal yang lazim dikerjakan oleh pria, misalnya memperbaiki lampu yang rusak, beliau juga mengajari kami tentang “keberanian” karena kata beliau, “Pada dasarnya kita sendiri menjalani dunia ini”. Saya ngeri melihat berita sekarang, dimana banyak sekali wanita-wanita yang mendapatkan perlakuan yang tidak pantas, bahkan dilakukan oleh orang terdekat yang seharusnya melindungi dan menjaga dengan baik. Sekali lagi saya sangat bersyukur karena alm.ayah saya memperlakukan kami dengan baik, bahkan dia tidak pernah masuk ke kamar anak-anaknya tanpa seizin anaknya, begitu pun kami tidak diperbolehkan ibu barpakaian yang tidak pantas di rumah walaupun ada ayah kami. Semoga wanita-wanita akan bisa menjaga kelebihan-kelebihan yang telah Allah berikan kepadanya dan bisa membawa kebaikan dimanapun berada, bukan sebaliknya mendatangkan petaka dan dosa,aman… Wassalam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s